Sunday, August 2, 2009

..BERKORBAN ITU INDAH....

Satu cerita yang memberi seribu makna buat diri.Biarpun hanya satu kisah kanak2.Perkongsian buat adik2 tercinta yg baru ingin memulakan langkah.Agar langkah itu tidak tersalah..Agar semangat dakwah terus mengalir di dalam jasad...Erti hidup pada yang memberi...


Telah dua bulan musim hujan berlalu sehingga di mana-mana pepohonan nampak menghijau. Kelihatan seekor ulat di antara dedaun menghijau yang bergoyang-goyang diterpa angin."Apa khabar daun hijau," katanya.

Tersentak daun hijau menoleh ke arah suara yang datang."Oh, kamu ulat. Badanmu kelihatan kurus dan kecil, mengapa?" tanya daun hijau."Aku hampir tidak mendapatkan dedaunan untuk makananku. Bolehkah engkau membantuku sahabat?" kata ulat kecil."Tentu.. tentu.. dekatlah kemari."

Daun hijau berfikir, "Jika aku memberikan sedikit dari tubuhku ini untuk makanan si ulat, aku akan tetap hijau. Hanya sahaja aku akan kelihatan berlubang-lubang. Tapi tak apalah.""Perlahan-lahan ulat menggerakkan tubuhnya menuju daun hijau.

Setelah makan dengan kenyang ulat berterima kasih kepada daun hijau yang telah merelakan bahagian tubuhnya menjadi makanan si ulat.Ketika ulat mengucapkan terima kasih kepada sahabat yang penuh kasih dan pengorbanan itu, ada rasa puas di dalam diri daun hijau.Sekalipun tubuhnya kini berlubang di sana-sini namun ia bahagia dapat melakukan sesuatu bagi ulat kecil yang lapar.

Tidak lama berselang ketika musim panas datang daun hijau menjadi kering dan berubah warna. Akhirnya ia jatuh ke tanah, disapu orang dan dibakar.

Ya Allah, mampukah kita menjadi seperti daun hijau itu... berkorban demi kesenangan dan kegembiraan orang lain. mampukah kita berbuat seperti sedemikian? Mampukah?

Begitulah dalam dakwah dan tarbiyah. Sebenarnya dalam hidup ini kita perlu banyak memberi dari menerima...

Setakat manakah pengorbanan kita kepada Islam? Adakah kita mampu menjamin keberlangsungan dakwah dan tarbiyyah sedangkan kita sendiri liat untuk berkorban?

Kita tahu, suatu hari nanti kita pasti akan dijemput oleh Allah, sama seperti daun hijau itu, akan gugur ke tanah. Tapi sebelum dipanggil, terfikirkah apa pengorbanan kita kepada Islam..

InsyaAllah pengorbanan kita yang mungkin terlalu sedikit nilainya di sisi Allah itu, walaupun kita merasakan ia besar, akan menyebabkan generasi-generasi akan datang dapat merasai nikmat iman, nikmat islam dan nikmat tarbiyah dan dakwah...seperti mana berkembangnya generasi ulat hijau itu...

Adakah kita mahu menjadi seperti daun, yang berkorban dan memberi? atau ulat hijau yang menerima dan menghargai pengorbanan itu? Fikirkanlah....

1 comment:

albanaT said...

salam ziarah dan ukhwah...

dalam hidup kita kita kna memberi dan menerima..br ada check n balance...
wallahua'lam~